Miscellanea

Indikasi untuk transfusi darah, kontraindikasi

Isi

  1. Persyaratan komponen darah untuk transfusi
  2. Mekanisme kerja darah yang ditransfusikan
  3. Tindakan substitusi
  4. hemodinamik
  5. Detoksifikasi
  6. Hematopoietik
  7. Imunologis
  8. hemostatik
  9. Nutrisi
  10. Merangsang
  11. Indikasi utama untuk transfusi darah
  12. Indikasi penggunaan obat transfusi darah
  13. Seluruh darah
  14. Komponen seluler darah
  15. Sediaan plasma
  16. Indikasi untuk berbagai jenis transfusi darah
  17. Transfusi sel darah merah
  18. Transfusi plasma
  19. Transfusi trombosit
  20. Transfusi kriopresipitat
  21. Transfusi leukosit
  22. Transfusi darah dari siapa?
  23. Kontraindikasi transfusi darah
  24. Komplikasi transfusi komponen darah
  25. video transfusi darah

Transfusi darah dari donor ke resipien Adalah prosedur medis kompleks yang diindikasikan untuk resep untuk menstabilkan vital berfungsi pada pasien dengan kehilangan darah bentuk akut, keracunan tubuh, septik dan hemoragik terkejut.

Persyaratan komponen darah untuk transfusi

Tabel di bawah ini menunjukkan persyaratan hukum untuk kualitas darah yang disumbangkan yang harus ditransfusikan ke penerima.

insta story viewer
Komponen bahan biologis Indikator norma
Volume keseluruhan 450 ml
Hemolisis eritrosit Tidak lebih dari 0,8% dari total massa sel darah merah
hematokrit 0,65 hingga 0,75
Hemoglobin Tidak kurang dari 45 unit dalam 1 dosis
Leukosit Tidak lebih dari 1,2 x 10 pangkat 9
Osmolaritas Tidak kurang dari 340 miliosmol per 1 liter darah
Kemandulan sterilitas mutlak
Trombosit Tidak kurang dari 60 x 10 derajat 9
NS 6,4 hingga 7,4 unit
Eritrosit Tidak lebih dari 6 x 10 derajat 9 per 1 liter darah vena
Faktor VIIIC Tidak kurang dari 70 unit
Fibrinogen Tidak kurang dari 140 mg
Granulosit (volume) Tidak lebih dari 500ml
Indikator kuantitatif granulosit Lebih dari 10 x 10 pangkat 9

Seluruh darah dan komponennya berupa eritrosit yang akan segera digunakan untuk transfusi disimpan dalam waktu singkat pada suhu +2 sampai +6 derajat Celcius. Plasma beku segar, serta kriopresipitat, harus disimpan dalam kisaran suhu -25 derajat Celcius. Umur simpan hingga 36 bulan.

Mekanisme kerja darah yang ditransfusikan

Darah yang disumbangkan memiliki efek langsung pada semua proses fisiologis dalam tubuh penerima.

Tindakan substitusi

Transfusi darah diindikasikan untuk pasien yang mengalami kehilangan darah akut. Untuk ini, darah donor utuh digunakan. Eritrosit yang dimasukkan ke dalam tubuh pasien mengembalikan volume cairan biologis yang dibutuhkan, dan juga menyediakan proses pertukaran gas yang stabil.Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi

Leukosit darah yang disumbangkan meningkatkan daya tahan sistem kekebalan tubuh dalam memerangi mikroorganisme patogen. Trombosit mengatur laju pembekuan darah. Albumin dan plasma mengaktifkan proses hemodinamik. Lipid, protein dan lemak yang masuk ke dalam tubuh penerima bersama dengan darah donor termasuk dalam rangkaian reaksi biokimia.

hemodinamik

Telah terbukti secara ilmiah bahwa transfusi darah dari donor ke penerima memiliki efek hemodinamik berikut pada tubuh penerima:

  • perluasan venula dan arteriol;
  • percepatan aliran darah;
  • membuka jaringan pembuluh kapiler terkecil;
  • pengurangan lumen pirau arteriovenosa.

Setelah 1-2 hari setelah transfusi darah selesai, resipien mengalami peningkatan aliran getah bening dari jaringan lunak ke dalam aliran darah umum. Saat pasien pulih, stabilisasi lebih lanjut dari proses hemodinamik terjadi.

Detoksifikasi

Indikasi transfusi darah adalah daftar kasus klinis di mana kinerja transfusi darah merupakan tindakan vital. Darah yang disumbangkan digunakan untuk menggantikan darah penerima sendiri jika ada tanda-tanda kejenuhannya dengan racun.

Transfusi darah mempercepat proses detoksifikasi alami tubuh pasien, dan juga mencegah perkembangan perubahan ireversibel dalam kerja ginjal, jantung, hati, saraf pusat dan perifer sistem. Darah donor yang disuntikkan tepat waktu menormalkan keseimbangan air-elektrolit, yang terganggu akibat keracunan racun.

Hematopoietik

Efek hematopoietik darah donor adalah komponennya mengaktifkan kerja sumsum tulang dan organ hematopoietik penerima lainnya. Massa eritrosit yang disuplai selama transfusi menormalkan proses fisiologis untuk sintesis komponen darah seluler baru.

Imunologis

Granulosit, imunoglobulin, makrofag dan limfosit, yang terkandung dalam darah donor, meningkatkan kekebalan penerima.Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi Di tubuh pasien, mekanisme fisiologis pembentukan antibodinya sendiri dipicu sehubungan dengan infeksi bakteri, virus, jamur. Fungsi fagositik leukosit meningkat. Darah yang diperoleh dari donor yang awalnya diimunisasi memiliki efek imunologis khusus.

hemostatik

Indikasi transfusi darah antara lain transfusi darah wajib bagi pasien yang mengalami pendarahan dalam. Efek hemostatik dari darah yang disumbangkan adalah untuk merangsang hemostasis penerima. Pasien mengalami hiperkoagulasi sedang, yang terjadi karena peningkatan aktivitas tromboplastik darah.

Sediaan darah dalam bentuk vicasol dan plasma antihemofilik, fibrinogen terisolasi, dan massa trombosit memiliki efek hemostatik khusus. Pemberian darah donor yang terlalu besar secara simultan kepada pasien yang sakit kritis dapat menyebabkan pelanggaran keseimbangan hemostatik dengan perkembangan pembekuan darah intravaskular lebih lanjut.

Nutrisi

Darah yang disumbangkan tidak hanya mengandung komponen selulernya, tetapi juga lemak, protein, dan karbohidrat. Memasuki tubuh penerima, zat ini memiliki efek bergizi. Pasien mengalami lonjakan energi vital, proses metabolisme membaik, kerja organ dalam distabilkan.

Merangsang

Transfusi darah adalah jenis terapi substitusi yang menyebabkan stres pada penerima di tingkat sel. Di tubuh pasien, perubahan fisiologis berkembang yang merangsang kerja sistem kekebalan pernapasan, kardiovaskular, hipotalamus-hipofisis-adrenal.Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi

Peningkatan aktivitas fagositosis leukosit mencegah terjadinya proses inflamasi etiologi infeksi. Penerima memiliki regenerasi jaringan yang lebih cepat yang menunjukkan tanda-tanda kerusakan.

Indikasi utama untuk transfusi darah

Transfusi darah diindikasikan untuk anak-anak, pria dan wanita dewasa yang memiliki masalah kesehatan berikut:

  • kehilangan lebih dari 15% darah akibat perdarahan eksternal atau internal;
  • keadaan syok traumatis;
  • perdarahan akut selama operasi bedah yang kompleks;
  • keracunan parah pada tubuh karena radang etiologi infeksi;
  • penurunan kritis dalam fungsi perlindungan sistem kekebalan tubuh;
  • anemia;
  • penyakit hematologi yang berhubungan dengan gangguan pembekuan darah.
Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi

Transfusi darah dapat diresepkan untuk pasien yang menderita proses inflamasi kronis dengan tanda-tanda regenerasi jaringan yang terlalu lambat untuk jangka waktu yang lama.

Indikasi penggunaan obat transfusi darah

Tergantung pada diagnosis klinis yang diberikan kepada penerima, darah utuh atau agen transfusi darah dapat digunakan sebagai bahan donor.

Seluruh darah

Seluruh darah dikumpulkan dari donor yang sehat menggunakan antikoagulan non-pirogenik dan steril. Jenis bahan transfusi darah menjadi tidak dapat digunakan setelah disimpan lebih dari 1 hari.

Darah lengkap diindikasikan untuk transfusi dalam kasus-kasus berikut:

  • penurunan akut dalam volume total darah yang bersirkulasi;
  • kekurangan sel darah merah;
  • kekurangan komponen seluler lain dari darah.

Dalam praktik medis, darah utuh hanya digunakan dalam kasus-kasus ekstrem, ketika tidak ada pengganti plasma, eritrosit yang diisolasi secara terpisah, massa trombosit atau leukosit. Hal ini terkait dengan risiko yang lebih besar untuk mengembangkan efek samping yang parah.

Komponen seluler darah

Ada indikasi medis berikut untuk transfusi komponen darah individu dari donor ke penerima:

  • penurunan jumlah kuantitatif trombosit, eritrosit, leukosit;
  • patologi sistem hematopoietik;
  • periode rehabilitasi tubuh setelah terapi berkepanjangan dengan sitostatika dan persiapan kimia;
  • keadaan kehilangan darah kronis atau akut;
  • hemolisis sel darah individu.

Transfusi komponen seluler darah dilakukan setelah pemeriksaan komprehensif penerima. Pasien dengan tanda-tanda tromboemboli dan gagal ginjal akut ditunjukkan pemberian eritrosit yang dicuci secara intravena.

Sediaan plasma

Transfusi sediaan plasma darah diindikasikan untuk pasien yang menderita kondisi patologis tubuh berikut:

  • gagal hati;
  • defisiensi fibrinogen;
  • pelepasan plasenta pada wanita hamil;
  • koagulasi darah intravaskular diseminata;
  • hemofilia;
  • penyakit von Willebrand.
Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi

Sediaan plasma paling sering ditransfusikan ke pasien yang menderita cedera tubuh parah, operasi bedah yang kompleks. Pasien dalam kategori ini membutuhkan penggantian segera dari volume sirkulasi darah yang hilang.

Indikasi untuk berbagai jenis transfusi darah

Indikasi transfusi darah ditentukan oleh ahli bedah, terapis atau ahli hematologi yang merawat pasien.

Transfusi sel darah merah

Transfusi sel darah merah diindikasikan untuk pasien yang didiagnosis dengan kondisi penyakit tubuh berikut:

  • anemia berat;
  • sindrom koroner;
  • keracunan darah;
  • stroke iskemik;
  • cedera otak traumatis.Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi

Transfusi sel darah merah diresepkan untuk pasien yang, karena alasan medis, perlu mempertahankan kadar hemoglobin pada konsentrasi lebih dari 90 g per 1 liter darah vena.

Transfusi plasma

Plasma yang ditransfusikan dari donor yang sehat harus dari kelompok yang sama menurut sistem klasifikasi ABO, seperti pada penerima yang sakit.

Ada indikasi langsung berikut untuk transfusi segera elemen darah ini:

  • bentuk akut koagulasi intravaskular diseminata, yang diperumit oleh manifestasi syok septik, hemolitik, dan hemoragik;
  • trauma parah pada sistem muskuloskeletal dengan tanda-tanda penghancuran jaringan;
  • periode rehabilitasi setelah operasi bedah yang kompleks;
  • hepatitis fulminan dengan perjalanan akut;
  • kehilangan lebih dari 30% darah yang beredar di tubuh pasien;
  • sirosis hati dari keracunan atau etiologi virus;
  • overdosis dengan obat-obatan dari kelompok farmakologis antikoagulan;
  • keracunan darah;
  • purpura trombositopenik;
  • defisiensi antikoagulan plasma;
  • keracunan tubuh yang luas dengan racun biologis atau bahan kimia.

Transfusi plasma yang disiapkan dilakukan dengan metode jet atau tetes, tergantung pada indikasi medis langsung dan diagnosis pasien. Sebelum memulai prosedur transfusi, analisis biologis dari bahan donor adalah wajib.

Transfusi trombosit

Indikasi untuk transfusi darah ditetapkan oleh dokter yang hadir selama pemeriksaan awal pasien.

Transfusi trombosit digunakan untuk menstabilkan pasien dengan masalah kesehatan berikut:

  • kehilangan darah akut akibat cedera parah;
  • periode pemulihan tubuh setelah operasi;
  • komplikasi persalinan (perdarahan rahim);
  • trombositopati;
  • splenomegali.

Transfusi trombosit tidak dilakukan pada pasien dengan trombositopenia imun. Indikasi khusus untuk transfusi elemen darah ini ditentukan oleh dokter berdasarkan diagnosis pasien dan tingkat keparahan kondisinya.

Transfusi kriopresipitat

Indikasi utama dan satu-satunya untuk pengenalan kriopresipitat donor adalah adanya diagnosis hemofilia tipe A pada orang sakit, atau hipofibrinogenemia.Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi Kriopresipitat yang digunakan untuk transfusi harus mengandung paling sedikit 70 unit faktor VIII darah. Bahan biologis pendonor harus dari kelompok yang sama menurut sistem klasifikasi ABO dengan penerima.

Transfusi leukosit

Komponen massa leukosit, yang dikenakan transfusi dari donor ke penerima, adalah granulosit terkonsentrasi yang diperoleh dengan apheresis. Dosis standar dewasa dari bahan biologis ini, yang akan ditransfusikan, adalah 1,5-3 per 10 granulosit derajat ke-8 per 1 kg dari total berat badan pasien.

Ada indikasi berikut untuk transfusi darah massa leukosit:

  • pasien didiagnosis dengan penurunan konsentrasi granulosit dalam darah ke level 0,5 unit. sebesar 10 hingga 9 derajat dalam kaitannya dengan 1 liter darah vena;
  • terapi antibiotik jangka panjang dengan penggunaan obat kuat;
  • keracunan darah pada bayi baru lahir.

Prasyarat untuk melakukan transfusi massa leukosit adalah kompatibilitas donor dan penerima pasien untuk antigen utama dari sistem klasifikasi ABO, serta faktor rhesus. Hasil positif dari transfusi ini adalah normalisasi suhu tubuh pasien, penurunan tanda-tanda keracunan tubuh, dan stabilisasi fungsi organ dalam.

Transfusi darah dari siapa?

Pendonor darah hanya dapat dilakukan oleh orang sehat yang telah menjalani pemeriksaan tubuh secara menyeluruh, dan juga memenuhi kriteria yang ditentukan dalam tabel di bawah ini.Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasi

Kriteria dasar pemilihan pendonor darah Fitur pengumpulan bahan biologis
Usia Pendonor darah adalah warga negara yang berusia 18 sampai dengan 65 tahun. Atas kebijaksanaan profesional medis yang mengambil bahan biologis, batas usia pasien dapat dibatasi hingga 60 tahun.
Status kesehatan Pada saat mendonorkan darah, pendonor harus dalam keadaan sehat dan tidak ada tanda-tanda penyakit akut atau kronis pada tubuh. Pengambilan sampel darah sangat dilarang dengan adanya kondisi patologis organ internal atau sistem pendukung kehidupan berikut:
  • angina;
  • manifestasi infeksi herpes;
  • proses inflamasi pada organ pernapasan, yang disebabkan oleh virus, bakteri, mikroorganisme jamur;
  • segala bentuk gangguan disfungsional dalam kerja lambung, usus dan hati.

Pengambilan sampel darah untuk sementara ditunda bahkan pada pasien yang didiagnosis pilek. Selama 6 bulan. Dilarang keras menyumbang kepada orang yang memiliki tato atau tindik.

Setelah perawatan gigi di dokter gigi-terapis, Anda dapat mendonorkan darah tidak lebih awal dari 1 hari kemudian. Jangan melakukan transfusi darah dari wanita yang kadar hemoglobinnya kurang dari 12 g/dL. Untuk pria, angka ini adalah 13 g/dl.

Bepergian Orang-orang yang telah mengunjungi negara-negara non-CIS dengan iklim tropis sehari sebelumnya tidak dapat mendonorkan darah. Di wilayah ini, infeksi yang dibawa oleh nyamuk tersebar luas.

Misalnya virus Zika, demam berdarah, malaria. Setiap donor wajib memberi tahu profesional medis tentang perjalanan baru-baru ini ke luar negeri.

Gaya hidup Darah yang disumbangkan tidak dapat ditransfusikan dari orang-orang yang hidupnya pernah mengalami peristiwa-peristiwa berikut ini:
  • hubungan seksual dengan pasangan seksual yang berbeda tanpa menggunakan kontrasepsi penghalang (darah tidak disumbangkan dalam waktu 1 tahun setelah hubungan intim terakhir tanpa menggunakan kondom);
  • hasil tes HIV positif;
  • obat yang disuntikkan sebelumnya.

Pembatasan di atas ditujukan untuk mencegah penularan penyakit menular berbahaya pada penerima.

Menyusui dan hamil Donor darah dikontraindikasikan selama menyusui. Setelah melahirkan, seorang wanita dapat kembali menjadi donor tidak lebih awal dari 9 bulan kemudian.

Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasiSemua pria dan wanita lainnya yang tidak memiliki masalah kesehatan, belum pernah mengunjungi negara-negara eksotis, menjalani gaya hidup normal, memiliki hasil tes yang baik, dan dapat menjadi donor darah.

Kontraindikasi transfusi darah

Ada kontraindikasi medis berikut untuk transfusi darah utuh atau komponen individualnya:

  • penyakit jantung;
  • patologi sirkulasi serebral;
  • vaskulitis hemoragik;
  • gangguan dalam kerja sistem saraf pusat;
  • tromboemboli pembuluh darah arteri;
  • edema paru, terlepas dari sifat asalnya;
  • tahap parah gagal ginjal;
  • hipertensi derajat 3;
  • asma bronkial;
  • kecenderungan untuk memanifestasikan reaksi alergi.

Transfusi darah. Indikasi dan kontra indikasiTransfusi darah dilakukan pada pasien dengan anemia berat dan kehilangan darah akut, tetapi dengan mempertimbangkan potensi risiko komplikasi. Dalam hal ini, pencegahan obat dari konsekuensi negatif transfusi dilakukan.

Komplikasi transfusi komponen darah

Dalam praktik hematologi, terkadang ada kasus komplikasi akibat transfusi komponen darah yang terpisah.

Dalam situasi seperti itu, penerima mengalami konsekuensi negatif berikut:

  • kelebihan sistem peredaran darah karena aliran darah dalam jumlah besar yang terlalu cepat;
  • infeksi mikroorganisme menular;
  • berbagai macam reaksi alergi berupa gatal-gatal pada kulit, ruam, urtikaria;
  • cedera pasca transfusi pada jaringan paru-paru;
  • reaksi imun penolakan komponen darah donor;
  • demam dan kedinginan;
  • purpura tipe pasca transfusi;
  • pusing;
  • merasa sesak napas.

Munculnya salah satu dari tanda-tanda di atas (dengan pengecualian pruritus dan urtikaria) adalah dasar untuk penghentian segera transfusi. Setelah menyelesaikan prosedur transfusi darah, pasien menerima larutan natrium klorida intravena.

Transfusi darah adalah jenis terapi substitusi yang melibatkan infus intravena cairan biologis ini dari donor ke dalam sistem peredaran darah penerima. Untuk ini, metode pemberian tetes atau jet digunakan. Tergantung pada diagnosis pasien, tubuhnya dipenuhi dengan darah utuh atau komponen individualnya.

Transfusi darah diindikasikan untuk pasien dengan bentuk akut perdarahan internal dan eksternal, komplikasi operasi bedah, konsekuensi dari cedera tubuh yang parah dengan tanda-tanda penghancuran jaringan. Donor darah tidak boleh pengguna narkoba, orang yang melakukan hubungan seks bebas, terinfeksi bakteri, virus, infeksi jamur, menderita penyakit akut dan kronis organisme.

video transfusi darah

Indikasi transfusi darah:

  • Bagikan
TBC kelenjar getah bening: tanda dan gejala pertama
Miscellanea

TBC kelenjar getah bening: tanda dan gejala pertama

Isiinformasi UmumKode penyakit ICD-10Patogenesis tuberkulosis kelenjar getah beningKlasifikasi dan bentukKelompok risiko morbiditasKemungkinan infe...

Kalender kehamilan minggu ke minggu
Miscellanea

Kalender kehamilan minggu ke minggu

1 minggu kehamilan Ada dua macam definisi kehamilan: obstetri dan janin. 1 minggu obstetri dari kehamilan dihitung dari hari pertama periode menstr...

Bagaimana mengobati tulang belakang lumbosakral spondiloartroz
Miscellanea

Bagaimana mengobati tulang belakang lumbosakral spondiloartroz

Spondylarthrosis (nama lain untuk penyakit - arthritis sendi facet) - penyakit kronis di mana serangan dan menghancurkan intervertebralis (facet) ...