Miscellanea

Individualisasi dalam psikologi adalah: definisi singkat, prinsip, contoh

Isi

  1. Apa itu, definisi
  2. teori Jung
  3. Konsep umum
  4. Tujuan proses
  5. Langkah-langkah proses
  6. Signifikansi dalam pembentukan kepribadian
  7. Kondisi untuk implementasi
  8. Opsi implementasi
  9. Video penyesuaian

Individualisasi, atau individualisasi, ini adalah istilah dalam psikologi yang pertama kali diperkenalkan ke dalam kehidupan sehari-hari oleh K. Jung. Dia juga mengembangkan konsep aslinya, dan dia adalah orang pertama yang mempelajari proses ini. Pendahulunya dapat dianggap sebagai ilmuwan V. Stern dan F. Galton, yang pertama kali mempelajari fenomena individualitas.

Apa itu, definisi

Individualisasi dalam psikologi merupakan sebuah konsep yang memiliki beberapa definisi. Secara umum, mereka sangat mirip satu sama lain, tetapi masih ada beberapa perbedaan di antara mereka.

Secara umum, ini adalah pembentukan psikologis kepribadian, dalam proses di mana kemampuan, sifat, dan karakteristik uniknya berkembang. Konsep ini dikaitkan dengan kebutuhan seseorang untuk tetap menjadi bagian penuh dari masyarakat, tetapi pada saat yang sama menonjol dan berbeda dari yang lain.

insta story viewer

Spesialis yang berbeda, bagaimanapun, memberikan definisi konsep yang sedikit berbeda, dan kadang-kadang sama sekali tidak sesuai dengan arti asli kata tersebut.

Definisi siapa Seperti yang dirumuskan
V DAN. Slobodchikov, psikolog Rusia Mendefinisikan individuasi sebagai perampasan nilai-nilai yang ada di lingkungan yang tidak bertentangan dengan posisi mereka sendiri dan pandangan dunia orang tersebut. Dalam prosesnya, seseorang harus mengatasi batasan kelompok yang tidak berarti, melawan penilaian dan stereotip orang lain, tidak bergantung pada pendapat orang lain dan melawan tekanan eksternal. Akibatnya, seseorang harus belajar untuk menolak atau menerima apa yang ditawarkan dunia di sekelilingnya.
DENGAN. Kierkegaard dan psikologi humanistik Dalam arah psikologi humanistik, individualisasi dianggap sebagai cara S. Kierkegaard, yaitu sebagai upaya yang dilakukan untuk menjadi diri sendiri. Di sisi lain, itu juga didefinisikan sebagai jalan menuju pembentukan kepribadian seseorang. Tugas seseorang dalam proses ini adalah mengembangkan semua fiturnya, termasuk yang oleh masyarakat dianggap negatif, "sudut tajam". Menurut pandangan ini, seseorang tidak boleh menyerah pada tekanan sosial dan meninggalkan dirinya sendiri.
Dalam psikologi eksistensial Individuasi didefinisikan sebagai menguasai hidup sendiri, menyadari dan mencari makna hidup atau tujuan seseorang, serta menguasai dunia dan kesempatan yang diberikannya.
Rena Branch dan Rob Wilson dalam sebuah buku tentang terapi perilaku kognitif Mereka mendefinisikan individualisasi sebagai kebiasaan di sekolah psikologi tertentu. Mereka menggambarkan proses ini sebagai distorsi kognitif, yang melibatkan kesalahan mengasosiasikan peristiwa yang tidak ada hubungannya dengan seseorang.

Misalnya, seseorang mungkin memutuskan bahwa kasir di toko tidak tersenyum kepadanya karena ada sesuatu yang salah dengannya. Pada saat yang sama, dia bahkan tidak akan berpikir bahwa ini mungkin akhir dari shift dan tidak adanya senyum, ini bukan ketidaksukaan pribadi, tetapi tanda kelelahan. Kasus yang sama umum adalah ketika sebuah perusahaan tertawa lewat dan seseorang berpikir bahwa mereka menertawakannya. Dan untuk sesaat dia tidak mengakui kemungkinan bahwa alasan tawa itu mungkin dalam lelucon tentang topik yang tidak terkait, yang sama sekali tidak dia dengar.

Individualisasi dalam psikologi. Apa itu, definisi, prinsip, contohKE. Jung bekerja pada konsep individuasi lebih dalam dan lebih luas dari yang lain. Oleh karena itu, teorinya harus dipertimbangkan secara terpisah.

teori Jung

Terlepas dari kenyataan bahwa pada periode tertentu dalam hidupnya Jung berkolaborasi dengan Z. Freud, dia tidak membagikan pandangannya tentang perkembangan manusia. Pertama, dia tidak mementingkan konflik psikoseksual masa kanak-kanak dan tidak percaya bahwa mereka menentukan semua perilaku individu. Kedua, Jung tidak percaya bahwa masa kanak-kanak merupakan masa yang menentukan bagi pembentukan pola perilaku.

Singkatnya, menurut teorinya, individualisasi adalah kombinasi dari pengalaman bawah sadar dan sadar. Jung memahami proses sebagai pemisahan, konstruksi dan konkretisasi esensinya. Hal itu harus dilakukan agar seseorang dapat mengetahui siapa dirinya dan mengembangkan kepribadiannya.

Dalam psikologi Jung dan konsep lainnya, individuasi adalah proses yang kontradiktif, karena melibatkan penggabungan yang berlawanan. Menurut teori Jung, konflik dan kontradiksi semacam itu terkait dengan konfrontasi antara yang sadar dan tidak sadar, serta kolektivitas dan individualitas.

Dasar pembentukan kepribadian Jung dianggap ego, dari mana datang pemahaman bertahap aspek-aspek yang sebelumnya ditolak, dan kemudian penerimaan mereka. Pada saat yang sama, penting untuk tidak mengidentifikasi dengan mereka, untuk membedakan mereka dari diri sendiri.

Akibatnya, aspek-aspek tertentu dari kepribadian akan diterima di tempat pertama. Kemudian, sebagai hasil dari upaya internal, pengalaman emosional yang tertekan. Akibatnya, harus dianalisis kecukupannya, kemungkinan konflik dan pengalaman traumanya. Setelah itu, seseorang mengambil bagian dari ketidaksadaran kolektif dan menambahkan arketipe yang diwarisi secara budaya ke dalam perkembangannya.Individualisasi dalam psikologi. Apa itu, definisi, prinsip, contoh

Terlepas dari kenyataan bahwa Jung tidak percaya bahwa seluruh proses terjadi di masa kanak-kanak dan remaja, ia tidak menyangkal bahwa individuasi sebagian terkait dengan perkembangan biologis seseorang. Ini adalah konsep yang terpisah. Menurutnya, setiap fase berlangsung sekitar 10 tahun dan tidak berakhir dengan pematangan akhir.

  1. Kelahiran ego. Biasanya terjadi sekitar usia 3 tahun. Sampai saat itu, tidak ada kesadaran akan diri sendiri sebagai orang yang terpisah.
  2. Mencapai pubertas. Pada tahap ini, seseorang berusaha untuk memisahkan diri dari orang lain dan mulai mencari identitasnya.
  3. Beradaptasi dengan peran Anda dan menerima diri sendiri. Biasanya periode ini dikaitkan dengan masa remaja awal.
  4. Mencari arti diri. Di sini, agaknya, individualisasi berakhir. Biasanya tahapan tersebut dikaitkan dengan mencapai usia paruh baya atau usia lanjut.

Tetapi dalam praktiknya, seluruh siklus, tidak termasuk tahap awal, dapat diulang beberapa kali selama hidup. Hal ini tidak akan lagi dikaitkan dengan perubahan biologis seseorang, tetapi dengan perubahan keadaan hidup, memperoleh pengetahuan baru atau memikirkan kembali nilai-nilai yang ada.

Konsep umum

Individualisasi dalam psikologi adalah, jika kita mengambil konsep secara umum, itu adalah proses seseorang menjadi mandiri. Dia memperoleh integritas kepribadian dan memperoleh kemampuan untuk otonomi. Dalam perjalanan individuasi, berbagai kemampuan psikis harus dikembangkan, yang akan memanifestasikan dirinya tidak segera, tetapi ketika seseorang tumbuh.Individualisasi dalam psikologi. Apa itu, definisi, prinsip, contoh

Menurut konsep yang diterima secara umum, individuasi paling terlihat selama masa remaja, ketika seseorang memisahkan dirinya dari orang tuanya dan membentuk identitas dan esensinya sendiri. Namun demikian, tanpa keterkaitan dengan lingkungan budaya dan keluarga, proses tersebut tidak mungkin dilakukan, karena tidak ada titik tolak. Bahkan jika pada akhirnya seseorang mulai menyangkal segala sesuatu yang diterima dalam budaya dan keluarga asalnya, hubungan awal dengan mereka diperlukan, jika tidak, tidak akan ada yang menentang pandangannya.

Tujuan proses

Individualisasi diperlukan bagi anak untuk berkembang dan akhirnya menjadi pribadi yang mandiri dan unik. Pekerjaan yang terkait dengan realisasi potensi kemampuan anak dan bakat terpendamnya justru ditujukan untuk ini. Jika siswa diberi kebebasan dalam jumlah tertentu dalam mencapai yang diinginkan atau dalam mengambil keputusan, maka ini akan membantu di masa depan untuk membangun jalur hidup Anda sendiri, karena semua keterampilan yang diperlukan untuk ini sudah ada diterima.

KE. Jung, dan kemudian pengikut sekolah psikologinya, percaya bahwa dalam proses individuasi, seseorang mengatasi arketipe yang asing baginya dan memaksanya. Dan tujuan utama pendiri psikoanalisis Jung adalah untuk mencapai keseimbangan jiwa.

Langkah-langkah proses

Dalam psikologi, sebagian besar proses digambarkan sebagai gerakan bertahap menuju suatu tujuan. Dan individualisasi tidak terkecuali. Dalam hal ini, 4 fase utama dan 1 final diperlukan. Dalam prosesnya, seseorang mengisi ketidaksadaran dan kesadarannya, dan kemudian menyatukan kontradiksi internal, seperti bayangan dan kepribadian atau ketidaksadaran dan kesadaran. Ini terjadi sampai Anda bisa menjadi "diri Anda sendiri".Individualisasi dalam psikologi. Apa itu, definisi, prinsip, contoh

  1. Tahap pertama, meninggalkan diri sendiri, mendekati alam bawah sadar untuk pertama kalinya. Ini terjadi ketika seseorang menyadari bahwa kesadarannya bukanlah segalanya. Dia mulai memperhatikan dan melacak impuls dan keinginan, serta kebutuhan jiwa yang tidak diungkapkan. Seseorang memahami bahwa ada sebagian besar kepribadiannya yang dia abaikan dan mencoba untuk memahaminya dan lebih dekat dengannya.
  2. Tahap selanjutnya, bertemu bayangan Anda. Ini terjadi setelah seseorang menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih dalam dirinya daripada apa yang dia kenal. Dia menemukan bahwa ada sesuatu yang tidak disadari, seperangkat sifat yang biasanya dianggap negatif dan ditolak. Mereka paling sering diproyeksikan ke orang lain. Dengan demikian, seseorang menyadari sifat gandanya dan kehadiran bayangan. Hal ini memungkinkan individu untuk merasa seperti makhluk yang terpisah, tetapi terhubung dengan dunia luar. Segera setelah keberadaan bayangan dikenali, mereka mulai mengevaluasinya, tetapi tanpa penghukuman, terlepas dari kenyataan bahwa beberapa dorongan dan keinginan bawah sadar manusia tidak disukai secara sosial. Tujuan pada tahap perkembangan ini bukanlah untuk mematuhi impuls Anda, tetapi untuk menerima sisi bayangan Anda sebagai bagian dari kepribadian dan berhenti menyangkal keberadaannya.
  3. Tahap ketiga, bertemu dengan anima atau animus. Jadi, bagi seorang wanita dalam fase ini, perlu untuk menerima animusnya, yaitu pola dasar pria, yang secara tradisional bertanggung jawab atas vitalitas, kecerdasan, kebijaksanaan, dan energi. Seorang pria harus mengintegrasikan anima ke dalam kepribadiannya, lawannya, bertanggung jawab atas ekspresi emosi, kasih sayang, kepekaan. Arketipe ini biasanya merupakan bagian dari warisan budaya. Di alam bawah sadar, mereka sering mengambil penampilan yang paling sesuai dengan berbagai aspek konsep "feminitas" atau "maskulinitas" yang diterima oleh masyarakat. Beberapa psikolog dari sekolah Jung mengatakan bahwa hubungan antara wanita dan animus dan pria dengan anima identik dengan hubungan mereka dengan lawan jenis. Yang lain menahan diri dari formulasi seperti itu, dan menganggap keadaan ini mungkin, tetapi tidak wajib bagi semua orang tanpa kecuali.
  4. Fase terakhir, adopsi arketipe ringan. Setelah sisi-sisi kepribadian yang gelap dan disangkal disinari, pemahaman tentang diri sendiri menjadi lebih dalam dan lebih luas. Ini dapat membangkitkan rasa kemahakuasaan yang berbatasan dengan narsisme. Namun demikian, pada tahap perkembangan ini, tidak ada isolasi dari kenyataan dan seseorang dapat melihat bahwa kemampuannya tidak terbatas. Pada fase inilah kebijaksanaan muncul, dan kemampuan untuk menekankan introspeksi.
  5. Tahap terakhir, kebetulan yang berlawanan. Pembentukan kepribadian terakhir, munculnya "aku". Proses itu berakhir ketika hal-hal yang berlawanan itu bertepatan atau setidaknya ternyata diterima sepenuhnya. Tahap ini ditandai dengan tidak adanya kontradiksi dalam semua aspek kepribadian manusia. Akibatnya, subjek menjadi utuh, mandiri, mandiri dan bahkan dapat membentuk sistem etikanya sendiri.Individualisasi dalam psikologi. Apa itu, definisi, prinsip, contoh

Karena perubahan keadaan eksternal, penerimaan informasi yang sebelumnya tidak tersedia, akumulasi pengalaman hidup dan faktor lain, individuasi sadar dapat berlanjut sepanjang hidup dan setiap tahap dapat diulang beberapa kali satu kali. Ini sebagian menjelaskan mengapa pada usia 30 seseorang memiliki pandangan yang sama, dan dia adalah satu orang, dan pada usia 60 dia bisa menjadi kebalikannya.

Signifikansi dalam pembentukan kepribadian

Menurut sekolah psikologi Jung, individualisasi adalah serangkaian perubahan yang saling terkait. Mereka diperlukan untuk mencapai apa yang disebut bagian tengah kepribadian, yaitu titik transisi, setelah itu menjadi mungkin untuk melakukan kontak dengan alam bawah sadar dan sadar.

Arti utama dari gagasan individualisasi adalah bahwa seseorang dapat menggabungkan berbagai aspek jiwa dan kepribadian, dan, dengan demikian, memperoleh karakter uniknya sendiri.

Ini adalah individualisasi yang memungkinkan seseorang untuk bebas dan mengembangkan pandangan pribadi tentang dunia dan cara bertindak, dan tidak hanya mengikuti skema yang dikembangkan oleh skema lain.

Berkat dia, itu menjadi mungkin:

  • munculnya hobi yang berbeda dari harapan lingkungan terdekat;
  • menciptakan gaya hidup yang nyaman bagi seseorang, tidak harus yang mereka coba tanamkan di masa kanak-kanak, dalam proses pengasuhan;
  • memilih lingkaran teman atas kehendak bebas Anda sendiri.Individualisasi dalam psikologi. Apa itu, definisi, prinsip, contoh

Hasil dari proses individuasi yang lengkap adalah penerimaan atau penolakan berbagai sifat seseorang dan kemampuan untuk menghargainya. Bahkan mereka yang tampaknya tidak diinginkan. Di sekolah psikologi Jung, sifat tersembunyi, tidak diinginkan dan ditolak disebut bayangan, dan bagian diri yang ditunjukkan disebut kepribadian.

Kondisi untuk implementasi

Individualisasi dalam psikologi adalah proses kompleks yang paling baik dipelajari oleh K. Jung. Oleh karena itu, merupakan kebiasaan untuk mempertimbangkan kondisi pelaksanaannya sesuai dengan yang disarankan oleh peneliti sendiri.

Ada 3 kondisi atau tanda yang dengannya Anda dapat menentukan apakah prosesnya berjalan dengan baik:

  1. Di luar masyarakat dan tanpa hubungan kolektif, individuasi tidak dapat berhasil. Hanya interaksi individu dengan masyarakat yang memungkinkan, di satu sisi, untuk mengasimilasi norma, prinsip, dan nilai yang diterima dalam komunitas ini. Dan, di sisi lain, terima hanya sikap yang lebih dekat dengan orang tertentu, dan tidak semua tanpa kecuali.
  2. Proses itu ditujukan untuk pengembangan dan pembentukan kepribadian seseorang dan tidak ada yang lain. Dia harus memimpin individu untuk memahami sifat-sifat dan karakteristik yang melekat hanya padanya. Ini memungkinkan untuk mengevaluasi secara objektif kemampuan dan tindakan orang lain, dan mereka sendiri.
  3. Individuasi menyiratkan dan mencerminkan bagaimana dan sejauh mana seseorang menentang pandangan dunianya terhadap norma-norma sosial yang tidak bernilai tanpa syarat. Misalnya, dalam negara sekuler, setiap orang dapat menerima atau tidak menerima agama yang dianut oleh lingkungan terdekatnya.

Dasar individualisasi adalah pengakuan akan keunikan setiap orang, keunikannya, kebebasan wajib dan hak untuk memilih. Tanpa ini, penyelesaian lengkap proses tidak mungkin.

Opsi implementasi

Individualisasi dalam psikologi adalah proses yang tidak pernah terjadi dengan cara yang sama pada orang yang berbeda. Namun demikian, ada 2 opsi utama untuk bagaimana hal itu dapat terjadi.

Yang pertama adalah individuasi spontan. Opsi ini menyiratkan proses berkelanjutan yang dimulai sejak usia dini. Ini terjadi paling aktif pada remaja dan anak-anak, saat itulah seseorang mulai membedakan dirinya dari orang lain dan berusaha untuk melakukan ini sejelas mungkin. Dengan cara ini, individu menerima pengalaman sosial pertama, yang nantinya dapat digunakan untuk introspeksi dan analisis lingkungan.Individualisasi dalam psikologi. Apa itu, definisi, prinsip, contoh

Metode kedua adalah individuasi melalui analisis. Ini tipikal orang dewasa. Dasar dari proses adalah keinginan untuk memahami diri sendiri dan sifat manusia. Itu terjadi dengan bantuan pengamatan, berbagai mekanisme refleksi dan analisis.

Dalam psikologi, banyak proses yang terkait dengan pembentukan kepribadian dipelajari. Salah satunya adalah individualisasi. Terlepas dari kenyataan bahwa istilah ini tidak semua sekolah menunjukkan fenomena yang sama seperti psikoanalisis Jung dan sejenisnya arah, tanpa dia akan sulit untuk menunjuk proses memperoleh ciri-ciri kepribadian tertentu oleh seseorang dan karakter.

Video penyesuaian

Individualisasi dan sosialisasi:

  • Bagikan
Selamat datang di Mailtraq WebMail
Miscellanea

Selamat datang di Mailtraq WebMail

Sumber Daya Saya Bennet?" Chatologica MetaSearch [email protected] SysCP - masuk cerita, memberi jalan pada kebingungan sesaat di sini karena m...

Koneksi Web Desktop Jarak Jauh
Miscellanea

Koneksi Web Desktop Jarak Jauh

Sumber Daya Saya Nona Bingley; dan Elizabeth yakin bahwa mereka menghinanya ASP.NET_SessionId menjadi salah satunya. Sir William dan Lady Lucas ber...

Selamat datang di perangkat lunak *
Miscellanea

Selamat datang di perangkat lunak *

Sumber Daya Saya pergi - dan dengan kata lain, mungkin tinggal sebulan." set mode: + s "Aku harus segera menemui ibuku;" dia menangis. "Aku tidak a...